BAGAIMANA ANDA PILIH JENIS MINYAK PELINCIR UNTUK KENDERAAN ANDA…?

Adakah anda pernah bertanya, “Apakah jenis minyak yang anda gunakan di kenderaan anda?”

Bahkan jika anda bukan seorang mekanik pohon peneduh, anda akan mendapat soalan ini apabila anda memandu ke kedai lube cepat anda atau pusat perbaikan. Untuk datang dengan jawapan yang betul, anda perlu mempertimbangkan jenis memandu anda akan lakukan terhadap kitaran pembuangan minyak seterusnya. Apakah memandu jalan raya kelajuan tinggi, atau anda akan membuat perjalanan pendek dalam cuaca sejuk…? Kemudian, menggali pemilik anda pilih manual dan cadangan pengeluar kenderaan yang paling sesuai dengan rencana anda memandu. Anda sekarang telah mengenalpasti paling cocok SAE grade untuk digunakan. Ini akan memberikan perlindungan yang terbaik untuk kenderaan anda. Tapi, jika anda tidak memilih kelas mesin minyak yang disyorkan, apa yang boleh berlaku? Untuk mengetahuinya, anda perlu mengetahui sesuatu tentang viskositas minyak dan bagaimana hal itu mempengaruhi kenderaan operasi dan prestasi. Minyak undian oleh viskositas, yang merupakan pengukuran ketahanan terhadap aliran. Sederhananya, molasses mempunyai viskositas jauh lebih tinggi daripada air. Ini akan mengalir keluar dari botol di peringkat yang lebih lambat dari air, sehingga molase mempunyai ketahanan yang lebih tinggi mengalir.

Kelikatan SAE Standard, SAE J300, dokumen yang menetapkan nilai pelbagai minyak, telah ada selama lebih dari sembilan puluh tahun. Tetapi telah berubah berkali-kali selama jangka waktu tersebut. Pada hari-hari awal, hanya minyak kelas pertama yang sedia. Orang menggunakan “berat” minyak kental di musim panas dan “cahaya,” kurang pekat, minyak di musim sejuk.

Pada 1926, ada enam kelas sebutan tunggal dalam SAE J300. Minyak tersebut, dikenalpasti sebagai SAE 10, 20, 30, 40, 50 dan 60, yang dinilai mengikut pengukuran viskositas pada 130 darjah dan 210 darjah Fahrenheit. Pemilik kereta menggunakan minyak viskositas rendah di musim sejuk, seperti SAE 20, sehingga kenderaan tersebut akan bermula pada pagi dingin, dan kelas yang lebih kental pada musim panas, seperti SAE 40, yang menawarkan perlindungan pelincir yang lebih baik sejak bulan-bulan panas dari tahun . Pemilik harus ingat untuk menukar minyak sebelum musim cuaca sejuk bermula, anda SAE 40 mungkin menjadi begitu kental pada suhu rendah bahawa mesin tidak dapat bermula.

Tapi tidak terlalu lama sebelum pengeluar kereta menyedari bahawa sistem ini tidak mencukupi. Sedangkan pengukuran viskositas quality suhu mungkin oke untuk memisahkan “terang” dan “berat” minyak, ujian viskositas rendah suhu yang diperlukan untuk lebih tepatnya menganggarkan kemampuan minyak untuk membantu enjin untuk memulakan dalam cuaca sejuk.

Untuk memperbaiki masalah ini, klasifikasi suhu rendah baru akhirnya ditambah ke Standard pada 1950, dan menjadi mungkin untuk minyak kelas dengan sebutan W-kelas rendah suhu, seperti SAE 5W, 10W atau 20w. Sekarang pelanggan boleh meminta khusus untuk SAE 5W kelas, pada saat itu terendah dari P tiga rendah viskositas SAE-nilai, untuk memandu cuaca sejuk, atau SAE 40 grade, contohnya, untuk operasi musim panas.

Tapi perubahan yang lebih diperlukan. Pelumas aditif sedang diciptakan yang membolehkan mesin pengeluar minyak untuk membangunkan “semua-musim” minyak enjin. Minyak tersebut mempunyai prestasi yang baik viskositas rendah suhu mesin mulai musim dingin, namun mereka tetap mempertahankan beberapa manfaat yang lebih kental mesin suhu quality non-P minyak kelas, seperti SAE 30 dan SAE 40. Ini “semua-musim” minyak menjadi dikenali sebagai minyak multigrade, SAE 10W dan-30 dan SAE 10W-40 itu secara berperingkat menjadi popular di kalangan masyarakat memandu. Namun, pada pemeriksaan dekat, produk ini punya banyak sifat viskometri berbeza dari minyak kelas pertama.

Pertimbangkan sebuah paip kecil melalui mana minyak sedang dipam pada tekanan malar. Pada tahap yang relatif rendah aliran, sebuah SAE 30 atau SAE 10W-30 akan melewati dengan kelajuan yang sama. Sekarang mengerut sebahagian paip dengan diameter sangat kecil dan meningkatkan tekanan. Dengan keadaan tersebut, adalah lebih SAE 10W-30 minyak akan mengalir keluar dari hujung paip dalam jangka waktu tertentu. Mengapa..?

Dalam kes minyak multigrade, telah berlaku pengurangan pertahanan terhadap aliran, pengurangan viskositas pada bahagian yang sempit dan terhad paip. Karena ada pertahanan kurang, lebih SAE 10W-30 dapat dipam melalui. Tapi ini hanya kerugian sementara viskositas. Lepaskan penyempitan dan kedua minyak lagi mengalir melalui paip dengan kelajuan yang sama.

Keterbatasan rugi viskositas sementara ditambah ke SAE J300 untuk memastikan bahawa filem tipis pelumasan yang mencukupi dalam bantalan jurnal mesin. Jika kerugian sementara viskositas minyak tersebut terlalu tinggi, wayang minyak boleh gagal antara dua permukaan dukung beban, dan logam-untuk-logam kenalan terjadi. Hal ini dapat mengurangkan usia mesin, dan pada kesempatan, menyebabkan kegagalan enjin bencana.

Sebuah pengukuran viskositas lebih rendah suhu, disebut “cranking” viskositas, akhirnya dimasukkan ke dalam J300 untuk memisahkan W-nilai sesuai dengan kemampuan mereka untuk membenarkan mesin bermula dalam cuaca sejuk. Semakin rendah-W grade, semakin rendah suhu di mana mesin akan mula. Tapi hanya kerana mesin bermula pada suhu rendah tidak bermakna bahawa viskositas minyak adalah sesuai untuk mengepam ke daerah mesin yang memerlukan pelumasan.

Sekitar 20 tahun yang lalu ada beberapa wabak bencana kegagalan enjin di Amerika Syarikat dan Eropah kerana cuaca sejuk yang luar biasa berat. suhu sejuk kadang-kadang cukup rendah untuk menukar minyak menjadi gel. Mesin kadang-kadang akan bermula dengan minyak ini, namun mesin mengepam sistem tidak cukup kuat untuk menarik minyak dari periuk minyak. Kenderaan akan berlari untuk sementara waktu, dengan lampu amaran tekanan minyak terbakar, maka akan ada kegagalan bencana.

Hasilnya adalah kelimpahan kegagalan enjin, tuntutan jaminan, dan pelincir enjin ingat. Untuk memperbaiki masalah ini, ujian suhu rendah telah ditambah untuk mengukur “mengepam viskositas,” dan untuk memastikan bahawa minyak tidak menjadi gel selepas dua hari pajanan terhadap suhu sangat rendah. Ujian ini mensimulasikan-pendinginan lambat bahawa oli mesin mungkin mengalami ketika pemandu meninggalkan kenderaannya pada akhir pekan di tempat parkir lapangan terbang di mana penurunan berat pada suhu mungkin dialami. Suhu pengukuran yang digunakan bergantung pada-L kelas. Contohnya, SAE 5W minyak kelas harus dievaluasi pada -35 darjah Celsius (C.), sementara minyak grade SAE 10W harus memenuhi batas J300 di -30 darjah C.

Baru-baru ini, program yang ditaja industri selesai telah memberikan data tambahan pada kenderaan moden, dan SAE keperluan W-kelas rendah lagi suhu telah telah diubah untuk melindungi mesin anda, mengikut Dr Robert Rhodes, ketua Jawatankuasa J300 SAE’s.

Jadi apa artinya semua ini bagi anda? Ketika sebuah pengeluar enjin mengesyorkan minyak multigrade, itu didasarkan pada pengetahuannya tentang desain dan ciri-ciri operasi mesin. pengilang terbaik memahami keperluan-tinggi dan suhu viskositas rendah yang akan memastikan operasi yang memuaskan dan umur mesin panjang.

Namun, satu hal pengilang tidak tahu adalah jenis keadaan operasi akan anda akan membuka kenderaan anda. Sebagai contoh, apa yang suhu persekitaran tempat anda memandu kereta atau lori? sandaran mesin minyak bergantung pada maklumat tersebut. Jadi, mencari keadaan anda secara manual pemilik sebelum ganti oli berikutnya. Dan ingat, SAE J300 sistem penilaian telah berevolusi untuk menyediakan pelbagai nilai SAE yang pengeluar kenderaan boleh memilih untuk memilih SAE grade terbaik untuk kenderaan anda.